Kopi dan Minuman Berenergi Kurangi Kemampuan Multitasking

ilustrasi foto: thinkstock

AN Uyung Pramudiarja – detikHealth

Jakarta, Saat mata mulai mengantuk, kopi dan minuman berenergi bisa membuat mata dan konsentrasi tetap terjaga. Namun bagi yang harus melakukan banyak aktivitas dalam waktu bersamaan, minuman ini justru akan mengurangi kemampuan koordinasi.

Koordinasi otak yang baik sangat diperlukan dalam profesi tertentu yang mengandalkan kemampuan multitasking. Bagi seorang pilot misalnya, dalam waktu bersamaan matanya harus mengamati radar sementara telinganya mendengar panduan dari menara pengawas dan tangannya memegang kontrol kemudi.

Kopi dan minuman berenergi bisa meningkatkan konsentrasi saat melakukan pekerjaan-pekerjaan sederhana, namun efeknya tidak berlaku untuk kemampuan koordinasi otak saat melakukan banyak hal dalam waktu bersamaan. Justru ketika mengonsumsi minuman tersebut, kemampuan koordinasi akan menurun.

Hal ini dibuktikan dalam sebuah penelitian yang dilakukan para ahli dari Ohio State University. Penelitian ini melibatkan 30 orang siswa sekolah penerbangan yang dibagi menjadi 2 kelompok dan masing-masing diberi perlakukan berbeda selama 2 hari berturut-turut.

Pada hari pertama, salah satu kelompok diberi minuman berenergi dan yang lain mendapat plasebo yang tidak ada efeknya. Perlakuan pada masing-masing kelompok diubah pada hari kedua, yang semula plasebo jadi minuman berenergi dan sebaliknya yang semula minuman berenergi jadi plasebo.

Ketika dibandingkan, keterampilan para calon pilot dalam mengemudikan pesawat secara umum lebih rendah ketika mengonsumsi minuman berenergi. Setelah membelokkan arah pesawat misalnya, calon pilot yang mengonsumsi minuman berenergi butuh waktu 10 detik lebih lama untuk kembali ke posisi yang benar.

“Kafein, taurin, gula dan berbagai pendongkrak stamina di dalam minuman berenergi mengurangi kemampuan tubuh dan otak untuk berkoordinasi,” ungkap Conrad Woolsey, PhD yang memimpin penelitian tersebut seperti dikutip dari Menshealth, Senin (17/10/2011).

Dr Woolsey menyarankan, saat kemampuan koordinasi sangat diperlukan sebaiknya jangan terlalu mengandalkan minuman berenergi. Tidur yang cukup jauh lebih sehat untuk mengatasi rasa kantuk, tanpa mengurangi kemampuan otak untuk berkoordinasi dan menjaga konsentrasi.

(up/ir)

sumber: detikHealth

Suplemen kesehatan anakExtragreen HPA jawabnya…

Iklan

Perihal Wiku-HPA
Mari saling berbagi ilmu, pengalaman, tips, dan trik yang bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: