Kangkung Bikin Kantuk?

kangkung - wiku hpaauthor : Agus Surono

Intisari-Online.com – Sering kita disarankan jangan terlalu banyak memakan kangkung karena akan membuat kita ngantuk? Benarkah demikian, dan bagaimana prosesnya? Ataukah karena serat kangkungnya itu sendiri yang sukar dicernakan, sehingga alat pencernaan bekerja terlalu berat?

Kangkung memang dikatakan membuat kita mengantuk (kalau dimakan dalam jumlah cukup banyak), tetapi hal ini bukan disebabkan oleh zat besi (Fe) yang terkandung di daunnya. Fe memang dikandung oleh setiap inti klorofil dalam daun. Semua daun yang berklorofil mesti membawa Fe dalam inti selnya (atau Mg/mangan yang bertugas sama dengan Fe). Tetapi ternyata tidak semua daun tanaman berklorofil membuat kita mengantuk.

Jadi, Fe bukan penyebab rasa mengantuk. Kalau benar Fe itu penyebab kantuk, tentunya daun katuk, bayam, selada, dan lain-lainnya itu juga akan membuat kita mengantuk. (Padahal tidak!) Begitu pula halnya dengan serat yang diduga dalam daun kangkung sukar dicerna itu, lalu menyebabkan alat pencernaan kita bekerja ekstra berat dan perlu oksigen ekstrabanyak pula, sampai oksigen yang mestinya beredar ke kepala kita terpaksa dikerahkan ke daerah perut dan usus 12 jari. Lalu kepala kita mengantuk, karena kekurangan oksigen. Dugaan ini juga ternyata salah. Andaikata benar, maka setiap sayuran yang berserat banyak mestinya akan menimbulkan kantuk juga. Padahal tidak. Bayam, sawi hijau, dan rebung yang banyak mengandung serat kasar justru tidak membuat kita mengantuk.

Dari penalaran kritis atas dugaan-dugan di atas, kita sampai pada kesimpulan bahwa biang keladi penyebab kantuk dari daun kangkung itu bukan Fe dan bukan serat kasar, tetapi sesuatu yang lain.

Sayang, sampai sekarang kita belum tahu apakah itu suatu senyawaan organik yang jelas strukturnya (hingga bisa diberi nama menurut tata cara pemberian nama bagi bahan organik), ataukah suatu unsur biasa saja, seperti logam, basa, atau senyawaan anorganik lainnya.

Sampai kini pun pengetahuan tentang “akibat makan kangkung” hanya di dasarkan pada pengamatan Ny. Kloppenburg-Verstegh, yang dalam Indesche platen en haar geneeskracht menganggap daun kangkung itu dapat dianjurkan sebagai obat penenang saraf tegang bagi mereka yang sukar tidur, gelisah, dan cepat gugup. Namun menurut beberapa ahli jamu yang lain, kangkung yang dipakai secara berlebihan (dengan maksud untuk menidurkan orang yang sukar tidur), sayang sekali bisa menyebabkan penyakit keputihan. Tetapi senyawaan apakah yang bersifat penenang dan menyebabkan kantuk itu tak dijelaskan. Sementara belum ditemukan biang keladi penyebab kantuk itu, kemudian sudah timbul pelbagai macam hipotesis (anggapan) yang seharusnya dibuktikan dulu kebenarannya, sebelum dapat diterima di kalangan ilmiah.

(Sumber: intisari-online/ Inilah Jawabannya)

Kopi 3in1? Itu biasa…  Kopi Radix-HPA adalah kopi & herbal 7in1….. luar biasa…

Kangkung Jamur Hotplate

author : K. Tatik Wardayati

Bahan:

  • 1 ikat kangkung, petik daun dan tangkai mudanya, cuci bersih
  • 200 g jamur tiram, iris 2 cm
  • 150 g fillet kakap, potong 3 x 1 ½ x ½ cm
  • 2 sdm kecap asin
  • Merica
  • ½ sdt minyak wijen
  • 3 siung bawang putih, cincang halus
  • 1 buah bawang bombai, iris memanjang
  • 3 sdm saus tiram
  • 1 buah cabai merah besar, buang biji, iris memanjang 1 cm
  • 1 cm jahe, iris menjadi 2 bagian
  • 1 sdt gula pasir
  • 1 buah tomat, iris memanjang selebar 1 cm
  • 200 ml air

Cara membuat:

  1. Lumuri ikan dengan sebagian kecap asin, minyak wijen, dan merica.
  2. Panaskan 1 sdm minyak dalam wajan antilengket.
  3. Goreng ikan dengan api sedang sampai matang. Sambil dibalik hingga matang. Angkat. Sisihkan.
  4. Tumis bawang putih hingga harum.
  5. Masukkan bawang bombai. Aduk.
  6. Masukkan jamur, cabai, dan jahe. Aduk sebentar.
  7. Masukkan ikan sambil diberi saus tiram, kecap asin, dan gula pasir.
  8. Masukkan tomat dan air. Didihkan. Matikan api.
  9. Panaskan hotplate.
  10. Taruh kangkung di hotplate panas. Tuang isinya selagi panas. Diamkan sampai kangkung matang.
  11. Sajikan segera.

Untuk 4 porsi

Fakta Gizi Per Porsi

  • Kalori             80 kal
  • Protein           10,7 g
  • Lemak             0,7 g
  • Karbohidrat      9,1
  • Kolesterol       13,9 mg
  • Serat               1,9 g

Tip Kuliner. Panaskan hotplate di atas api selama lima menit. Tanda hotplate siap digunakan, ketika diteteskan air ke atas hotplate langsung mengering.

Tip Sehat. Menurut Eden Wunsch, protein pada jamur tiram hampir setinggi protein hewani. Jamur tiram juga mengandung pleuran yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh, serta senyawa lovastatin seperti yang terdapat pada obat penurun kolesterol.

sumber: Intisari Online

Ngopi sekaligus mendapatkan khasiat Herba? Klik di sini…

Ngopi sekaligus mendapatkan khasiat Herba? Klik di sini…